Marak Calo Tenaga Kerja, Perusahaan di Purwakarta Harus Kirim Data Lowongan Secara Digital

Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi meminta perusahaan yang beroperasi di wilayah kerja Kabupaten Purwakarta agar mengirimkan data lowongan pekerjaan di perusahannya secara digital. (FOTO : Humas Pemkab Purwakarta)

Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi meminta perusahaan yang beroperasi di wilayah kerja Kabupaten Purwakarta agar mengirimkan data lowongan pekerjaan di perusahannya secara digital. (FOTO : Humas Pemkab Purwakarta)

POJOKSATU.id, Purwakarta – Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi meminta perusahaan yang beroperasi di wilayah kerja Kabupaten Purwakarta agar mengirimkan data lowongan pekerjaan di perusahannya secara digital. Permintaan ini dimaksudkan agar masyarakat Purwakarta dapat mengakses lowongan pekerjaan secara online dan real time.

Hal ini ditegaskan oleh Dedi di Pendopo Kabupaten Purwakarta, Jalan Gandanegara No 25, pada Kamis (12/10).

“Per hari ini saya sudah minta kepada seluruh perusahaan di Purwakarta agar mengirimkan data lowongan pekerjaan dalam bentuk digital kepada kami. Karena akan kami masukan ke dalam aplikasi Ogan Lopian, salah satu menu dalam aplikasi tersebut adalah Sampurasun Bursa Kerja,” jelas pria yang kini lekat dengan kemeja putih dan peci hitam tersebut.

Praktik pencaloan tenaga kerja menurut Dedi dapat secara efektif diberantas melalui keberadaan aplikasi ini. Selama ini, perusahaan selalu mempublikasikan lowongan pekerjaan dalam lingkup yang terbatas sehingga menyuburkan praktik pencaloan.

“Saya kira semuanya harus terbuka agar tidak ada pencaloan. Perusahaan memang selalu memberitahu ada lowongan pekerjaan dalam lingkup kerjanya. Tetapi selama ini terbatas di beberapa kalangan saja, koneksi ini yang kita putus, mata rantai pencaloannya kita putus,” katanya menambahkan.

Secara teknis, Bupati yang dikenal responsif terhadap keluhan warganya tersebut juga meminta kepada pihak perusahaan agar berkas administrasi lamaran dapat diberikan oleh pelamar kepada pihak perusahaan setelah pelamar tersebut mengisi form yang disediakan secara online dalam menu Sampurasun Bursa Kerja.

“Nah, berkas lamarannya belakangan saja diserahkan kepada perusahaan. Pelamar dianggap sudah melamar kerja di perusahaan tersebut ketika sudah mengisi form di aplikasi,” tandasnya.


loading...

Feeds