Pose Bugil di Kuil Piramida, Model Ini Beberkan Kejadian Saat Dijeblos ke Penjara

POJOKSATU.id, KAIRO  – Seorang model mengklaim bahwa dia dijeblos ke dalam penjara setelah dia tertangkap sedang berpose bugil di dalam salah satu kuil kuno Mesir.

Model asal Belgia, Marisa Papen, melakukan perjalanan dengan fotografer Jesse Walker ke Mesir untuk pemotretan yang spektakuler di dalam dan di luar kompleks Piramida.

Dalam sebuah posting blog yang dilaporkan oleh berbagai media selama akhir pekan dia mengklaim bahwa dia dimasukkan ke dalam penjara.

Namun Kementerian Urusan Anti-Mesir Mesir meragukan seberapa akurat gambar tersebut, menurutnya mereka mungkin telah dipalsukan atau diambil beberapa waktu yang lalu, lapor Gulf News. ”

“Dua tahun terakhir saya telah berjalan liar dan bebas di setidaknya 50 negara. Jarang saya berakhir dalam situasi genting. Sampai April tahun ini, di Mesir,” katanya.

Pose Bugil

Model asal Beligia berpose bugil di kompleks Piramida (Foto: Central Europian News)

Marisa, model dari Flanders Belgia, bertemu di Kairo dengan fotografer Walker yang terbang dari Australia untuk melakukan pemotretan.

Meskipun mereka menyadari perbedaan budaya, politik dan agama antara Mesir dan Barat, petualangan tersebut berakhir secara berbeda dari yang mereka harapkan.

Selama pemotretan pertama di dekat piramida terkenal di Giza, keduanya mendapat masalah.

Mereka dilaporkan menyogok petugas keamanan untuk memulai pemotretan saat tiba-tiba dua pemuda muncul.

Papen berkata: “Saya tiba-tiba terbangun, seperti mandi air dingin jam 5 pagi.

“Kami mencoba menjelaskan kepada mereka bahwa kami membuat seni dengan penghormatan tertinggi untuk budaya Mesir, namun mereka tidak dapat melihat hubungan antara ketelanjangan dan seni.

“Di mata mereka itu porno, atau semacamnya.”

Pada akhirnya, Papen dan Walker berhasil keluar dari keadaan genting itu dengan menyuap para pemuda dengan Rp. 300.000,

Setelah selesai pemotretan di Giza, mereka pergi ke Luxor untuk mengunjungi kompleks kuil Karnak yang luas dan memotret dengan tema “tarian”.

Tapi Karnak ternyata lebih terlindungi dari pada piramida di Giza, jadi Papen dan Walker harus memikirkan rencana lain untuk pemotretan mereka.

Mereka memutuskan untuk bersembunyi di kompleks sebelum waktu tutup dan memulai dengan pemotretan “membuat pirouettes di jejak kaki Cleopatra” setelah semua orang lain pergi.

Papen berkata: “Tapi Anda bisa menebak apa yang terjadi selanjutnya, Busted, sekali lagi Dan ya, kali ini kami berada dalam masalah serius.”

Empat petugas keamanan menangkap keduanya dan membawa mereka “seperti dua anjing pemukim” ke polisi setempat.

“Tanpa bisa berbagi kata-kata, saya menjelaskan kepada Jesse bahwa dia harus menghapus gambarnya jika dia melihat kesempatan terkecil, jika tidak, kami akan kacau waktu yang besar.”

Polisi Mesir tidak percaya keduanya ketika mereka mengatakan kepada mereka bahwa mereka belum mengambil gambar.

Pose Bugil1

Salahs satu foto hasil karya fograger (Foto: Central Europian News)

Polisi memaksa Walker untuk turun tangan untuk mencari kartu memori kedua, tapi tidak dapat menemukan apa-apa.

Duo ini dibawa dari satu kantor polisi ke kantor polisi yang lain dan dari pengadilan ke sel lokal dan kembali.

“Saya tahu bahwa sebuah penjara di Mesir terlihat sedikit berbeda, maka di Belgia atau negara yang kebarat-baratan tapi saya tidak tahu apa yang akan terjadi sebelum benar-benar masuk.

“Sel pertama yang kami temui dipenuhi oleh setidaknya 20 pria, ada yang pingsan di lantai, ada yang meremas tangan mereka melalui rel, ada yang berdarah dan berteriak.

“Saya belum pernah melihat hal seperti ini sebelumnya dalam kehidupan nyata. Jesse terus mengatakan kepada saya, ‘Marisa tidak terlihat, tapi tidak ada cara untuk tidak melihat.’

Setelah beberapa jam dalam kondisi menghebohkan di penjara Papen dan Walker dibawa ke depan seorang hakim.

“Kami terus memainkan peran sebagai turis bodoh yang tidak tahu menari dengan pakaian dalam berwarna kulit – kami harus sedikit mengubah ceritanya karena jika tidak, kami mungkin tidak akan pernah keluar – di tanah Mesir bukan diizinkan.”

“Hakim kami sedang browsing dengan jempolnya yang besar melalui buku-buku ini yang setua piramida.”

“Akhirnya, dia memberi kami peringatan dan menyuruh kami untuk tidak melakukan sesuatu yang sangat memalukan lagi. Kami mengangguk bersamaan.”

Kembali ke kamar hotel mereka, Walker bahkan berhasil mengembalikan gambar yang dihapus dari kartu SD dengan perangkat lunak khusus.

Berkat reaksi cerdasnya selama penangkapannya, Papen sekarang dapat dengan bangga membagikan kisahnya yang menakjubkan dan foto-fotonya yang luar biasa dari pemotretan telanjang telanjang di Prancis.

Papen berkata, “Kupikir kita menciptakan sesuatu yang pasti akan dibanggakan Cleopatra.”

(mia/pojoksatu)


Feeds